Mengulas Lebih Jauh Tentang Grand Palais

Posted by

Mengulas Lebih Jauh Tentang Grand Palais – Grand Palais des Champs-Élysées , umumnya dikenal sebagai Grand Palais ( bahasa Inggris : Great Palace), adalah situs bersejarah , ruang pameran , dan kompleks museum yang terletak di Champs-Élysées di arondisemen ke-8 Paris , Prancis.

Mengulas Lebih Jauh Tentang Grand Palais

festivaldesarts.org – Pembangunan Grand Palais dimulai pada tahun 1897 setelah pembongkaran Palais de l’Industrie (Istana Industri) untuk mempersiapkan Pameran Universal tahun 1900 . Eksposisi itu juga menghasilkan Petit Palais dan Pont Alexandre III yang berdekatan .

Baca Juga : The Thinker Salah Satu Kesenian Terbaik Yang Ada Di Prancis

Bangunan ini dirancang untuk menjadi tempat berskala besar untuk acara artistik resmi. Sebuah pedimen pada bangunan mengacu pada fungsi ini dengan tulisan yang berbunyi. Dirancang sesuai selera Beaux-Arts , bangunan ini menampilkan fasad batu berornamen , kubah kaca, dan inovasi kuno yang mencakup rangka besi dan baja ringan serta beton bertulang. Hal ini terdaftar sebagai monumen bersejarah ( monumen historique ) oleh Kementerian Kebudayaan .

Sejarah

Keputusan mengadakan Pameran Universal 1900 di Paris mengungkapkan perpecahan mendalam di dalam Republik Prancis. Para kritikus memandang proyek tersebut sebagai saluran ekonomi yang menarik sumber daya dari pemerintah provinsi dan mempertanyakan manfaat yang akan dibawanya ke ekonomi Prancis secara keseluruhan. Kekhawatiran ini meluas ke perencanaan dan pembangunan Grand Palais. Tidak seperti rencana untuk Trocadero atau gedung opera Garnier , hanya arsitek Prancis yang dipertimbangkan untuk proyek tersebut. Keputusan akhir diumumkan pada 22 April 1896, dengan kontrak diberikan kepada empat orang, masing-masing dengan area tanggung jawab yang berbeda: Henri Deglane , Albert Louvet , Albert Thomas dan Charles Girault .

Pembukaan akbar diadakan pada tanggal 1 Mei 1900. Ini termasuk kompetisi berkuda yang diadakan setiap tahun dari tahun 1901 hingga 1957, tetapi ini juga tetap saja terutama yang akan didedikasikan untuk sebuah inovasi dan juga modernitas: mobil, peralatan rumah tangga, penerbangan, dan sebagainya. Masa keemasan pameran seni berlangsung selama sekitar tiga puluh tahun, sedangkan yang terakhir terjadi pada tahun 1947. Retrospeksi besar pertama Henri Matisse setelah kematiannya diadakan di Grand Palais.

Ruang utama, panjangnya hampir 240 meter, dibangun dengan atap besi, baja dan kaca, menjadikannya yang terakhir dari struktur transparan besar yang terinspirasi oleh seorang yang bernama Crystal Palace yang berasal dari London yang juga sangat diperlukan untuk pertemuan yang besar ini sebelum zaman memasuki era listrik.

Ruang utama awalnya terhubung ke bagian lain istana di sepanjang poros timur-barat oleh tangga besar dalam gaya yang menggabungkan Klasik dan Art Nouveau , tetapi tata letak interiornya telah sedikit dimodifikasi. Sebuah quadriga perunggu monumental karya Georges Récipon berada di puncak setiap sayap fasad utama. Yang di sisi Champs-Élysées menggambarkan Keabadian yang menang atas Waktu, yang di sisi Seine Harmoni menang atas Discord.

Struktur tersebut memiliki masalah yang dimulai bahkan sebelum selesai, terutama sebagai akibat dari penurunan muka tanah yang disebabkan oleh penurunan muka air tanah. Pembangun berusaha untuk mengkompensasi penurunan ini, dan kecenderungan tanah untuk bergeser, dengan menenggelamkan tiang penyangga ke tanah yang lebih kuat, karena konstruksi tidak dapat ditunda. Langkah-langkah ini hanya berhasil sebagian.

Kerusakan lebih lanjut terjadi setelah bangunan itu digunakan. Gaya berlebihan yang diterapkan pada anggota struktural selama pemasangan pameran tertentu seperti Exposition Internationale de la Locomotion Aériennemenyebabkan kerusakan, seperti halnya limpasan asam dari pertunjukan kuda. Masalah tambahan akibat pembangunan gedung itu sendiri terungkap dengan sendirinya seiring berjalannya waktu.

Tingkat pemuaian dan kontraksi yang berbeda antara bagian besi tuang dan baja, misalnya, memungkinkan masuknya air, yang menyebabkan korosi dan pelemahan lebih lanjut. Ketika akhirnya salah satu panel langit-langit kaca jatuh pada tahun 1993, ruang utama harus ditutup untuk pekerjaan restorasi, dan tidak dibuka kembali sepenuhnya untuk umum hingga tahun 2007.

Masa Perang dan Palais

Palais berfungsi sebagai rumah sakit militer selama Perang Dunia I , mempekerjakan seniman lokal yang tidak dikerahkan ke depan untuk mendekorasi kamar rumah sakit atau membuat cetakan untuk kaki palsu. Nazi menggunakan Palais selama Pendudukan Prancis dalam Perang Dunia II . Pertama kali digunakan sebagai depot truk, Palais kemudian menjadi tempat dua pameran propaganda Nazi.

Perlawanan Paris menggunakan Grand Palais sebagai markas selama Pembebasan Paris. Pada tanggal 23 Agustus 1944, sebuah kolom Jerman yang maju ditembaki dari jendela di Avenue de Slves, dan Jerman membalas dengan serangan tank ke Palais. Serangan itu memicu jerami yang disiapkan untuk pertunjukan sirkus, dan selama 48 jam berikutnya, asap hitam tebal dari api menyebabkan kerusakan serius pada bangunan. Pada tanggal 26 Agustus, jip Amerika diparkir di bagian tengah, diikuti oleh tank dari Divisi Lapis Baja ke-2 Prancis , menyelesaikan pembebasan gedung.

Grand Palais hari ini

Grand Palais ini juga memiliki kantor polisi yang sangat utama yang ada di ruang bawah tanah yang para petugasnya membantu untuk melindungi pameran yang dipamerkan di Galeries nationales du Grand Palais , khususnya “salon” pameran gambar: Salon de la Société Nationale des Beaux Arts , Salon d’Automne , dan Perbandingan Salon . Sayap barat bangunan ini juga memiliki museum sains , Palais de la Découverte .

Itu adalah tempat tuan rumah Kejuaraan Anggar Dunia 2010. Untuk pameran Monumenta 2011 (11 Mei hingga 23 Juni), pematung Anish Kapoor ditugaskan untuk membuat instalasi khusus situs dalam ruangan sementara, Leviathan , sebuah struktur besar (ca. 775.000 kaki persegi) yang memenuhi setengah dari ruang pameran utama dari Palais Agung.